Ciptapangan
Ciptapangan
SIGN IN ACCOUNT
Email / NIK:
Password:
 Remember my login ID
Forgot Your Password?


Job Application Form
Job Application Form
CURRENCY
Currency Buy Rate Sell Rate
USD 14,837.00 14,837.000
AUD 10,293.65 10,293.650
HKD 1,890.01 1,890.010
MYR 3,370.26 3,370.260
NZD 9,359.86 9,359.860
NOK 1,498.27 1,498.270
GBP 18,196.30 18,196.300
SGD 10,692.91 10,692.910
CHF 15,409.11 15,409.110
JPY 10,939.86 10,939.860
MMK 8.22 8.220
INR 189.67 189.670
KWD 48,363.01 48,363.010
PKR 69.99 69.990
PHP 272.23 272.230
LKR 41.08 41.080
THB 418.95 418.950
BND 10,688.82 10,688.820
EUR 15,633.20 15,633.200
CNY 2,215.99 2,215.990
KRW 11.44 11.440
Last update: 29/06/22 12:55:19
1 troy oz

=

  31.10 gram
1 US bushel (bu)

=

  35.24 liter
1 barrel (bbl)

=

158.97 liter

Ciptapangan Visitor
Penerimaan Pajak 2014 tak Mencapai Target
posted by admin on 15/10/14

INILAH.COM, Jakarta - Direktur Jenderal Pajak Fuad Rahmany memperkirakan realisasi penerimaan negara dari pajak pada 2014 diperkirakan tidak mencapai target, atau hanya 94 persennya dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara-Perubahan (APBN-P) 2014 sebesar Rp 1.072,3 triliun.

"Mudah-mudahan 94 persen tercapai," kata Fuad, setelah penandatanganan kesepahaman dengan Ditjen Administrasi Hukum Umum Kementerian Hukum dan HAM di Jakarta, Selasa (14/10).

Jika perkiraan 94 persen itu tercapai, berarti negara menerima pendapatan pajak sebesar Rp 1007,96 triliun pada 2014. Jumlah tersebut masih diluar penerimaan dari bea dan cukai.

Menurut Fuad, kegagalan mencapai target itu juga tidak lepas dari kendala klasik seperti masih sedikitnya jumlah Sumber Daya Manusia pada Ditjen Pajak dibanding jumlah wajib pajak. Adapun, saat ini jumlah pegawai Ditjen Pajak hanya sejumlah 33 ribu orang.

Dipaparkan Fuad, saat ini terdapat potensi 60 juta wajib pajak pribadi, namun baru 40 persennya atau sekitar 25 juta yang patuh membayar pajak. Sementara, dari lima juta unit badan usaha, baru 11 persen atau 550 ribu yang taat membayar pajak.

Namun, Fuad juga mengakui pihaknya kurang aktif untuk menjalin kerja sama dengan berbagai instansi agar dapat menelusuri data Wajib Pajak dan memaksimalkan pembayarannya. "Kita selama ini kekurangan alam mendekati instansi pemerintah untuk kerja sama. selama ini kita minta data secara manual, kita akhirnya kewalahan," ujarnya.

Pada beberapa kesempatan sebelumnya, Fuad juga menuturkan masih belum maksimalnya penerimaan pajak juga disebabkan dari berkurangnya penerimaan Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM). Potensi penerimaan dari PPnBM juga semakin sulit digali, setelah adanya mobil ramah lingkungan dan harga terjangkau (low cost and green car/LCGC), yang memang dibebaskan dari PPnBM. "LCGC tidak ada PPnBM-nya. Sehingga orang beralih membeli dari yang tadinya mobil mewah menjadi mobil murah. Tapi tidak apa-apa, dari sisi ekonominya bagus, karena masyarakat bisa beli mobil murah," kata Fuad.

Sementara itu, hingga 30 September 2014, penerimaan pajak baru mencapai 64 persen atau Rp 688,054 triliun. Penerimaan itu terdiri dari Pajak Penghasilan Non Migas Rp 329,278 triliun, Pajak Pertambahan Nilai Rp 280,934 triliun, Pajak Bumi dan Bangunan Rp 14,126 triliun, Pajak Penghasilan Migas Rp 59,35 triliun dan pajak lainnya Rp 4,365 triliun. (Ant)

Sumber: inilah.com


Previous News     |      Next News

Related News


Current Rating: 0.000 (0 users)

Rate this news:



Online Pooling